Sabtu, 17 Maret 2018

Puisi: Moksa

Bwallpapers.com
Karya Ikha Mayashofa Arifiyanti

Meneroka surga dari binar mata manusia
pijar cahaya berkonvoi dalam label dosa
berahi bersenyawa,
pagut berlembar papir dan secawan tequila
lalu sakaw pada napza hingga menggila
rayakan buncahan hasrat mengabai paramarta

maka saksikanlah,
pekat kian menikam warna jagat
menggiring terang dalam tidurnya yang panjang
kitab suci sekadar enskripsi,
tak ada desah menghamba serupa eufoni
melupa kefanaan, karena nafsu telah membelenggu iman
ambisi sesakti tosan aji,
dalam desau megatruh kidung elegi

predator bermuka manis semakin gemar meringis
semesta poranda, media tendensius pamer aura
harakah bak fragmen tematik sarat propaganda
bidat menyeruak dalam ajaran sesat
murrabi kepayahan membenteng umat,
melarung dosa agar berkiblat  akhirat

Pada Tuhan aku menguntai janji,
jika hatiku tak kan tercuri
kredo dalam selaksa iman,
fantasyiru fil ardi sebagai jalan
aksamala menggulir menyemai zikir,
menderai dalam tangis yang terakhir
lalu moksa dan bersenyawa
dalam geliat nasuha

Demak, 27 November 2017

Karya ini diterbitkan dalam Antologi Puisi Afeksi Candu (2017), Lomba Cipta Puisi “Kembara Puisi Tidar” yang diselenggarakan oleh Tidar Media.


SHARE THIS

Author:

Akun resmi pengelola website Perkumpulan Guru Madrasah Penulis.

0 komentar: